Kisah cinta gue itu kyk novel, gk pernah ada ujung dan akhirnya,,berliku liku banget

Pertama kali gue suka sama cowok itu, nama nya Andika Wijaksana, gue suka nya pas pertama kali masuk SMP, pas di mos, pas lagi baris, diiih ini cowok cakep banget kayak harry potter, eeh ternyata selama SMP dia dijulukin harry potter juga, tp dia kagak pakek kacamata. Gue pendem terus tuh rasa cinta gue ke dia selama 3 tahun. Yang lucunya, kn dl belom ada hape, masih unyu unyu gitu, yaaa gue coba kirim dia surat lewat tmn gue, saking banyak nya yg pengen liat eeh surat itu ketauan sm guru. Mati deh gue, gue di panggil wakes ke kantor, di nasehatin ini itu, maluuuuu banget, nah itu cinta monyet gue, ampe gue berantem ama tmn sekelas gara2 tmn gue juga suka sm Dika, hedeuh klo di inget inget, itu parah banget, selama 3 tahun itu mendem perasaan dang k bilang, ntah dia tau apa kagak, ntah lah, yg gue tau, selama 3 tahun itu gue Cuma suka sm dia, hahaha

Masuk SMA gue pacaran, tp gk pake hati, sm bule nama nya Mark Taylor, Cuma 3 bulan doank, trus putus. Cinta di masa SMA ini yg bikin gue asem manis pedes kecut, disini gue nemuin namanya cinta itu apa. Setelah gue putus dr mark, gue pacaran sama Shanezy Farrokh Dinnesh Mahmidzada Dion. Yuup lagi lagi bule, tapi dia indo kok, Indonesia turki inggris, 10 bulan gue pacaran sama dia, bahagia banget, baru pertama kali gue ngerasa nama nya cinta yg bener2 dr hati, tapi putus, sakit hati banget gue sama dia, karena gue putus sama dia karena dia nikah sama mantan pacarnya, kok bisa? Karena dia diam2 masih alin hubungan, dan yang parahnya, tuh mantan hamil gara2 dia, gue nangis kejer donk. Naah karena sakit hati itu, gue ogah pacaran pakek hati lagi, gue bales dendam dgn cowok, gue mainin cowok, baru pacaran seminggu, langsung gue putusin, mgkn 5 orang yg udah gue campakin gitu aja, sampe gue ketemu sama browniz. Awalnya gue pengen mainin dia, tp ternyata hatinya lebih tulus yg gue tau, gue mulai jatuh hati lagi, di yg ngajarin gue cinta itu seperti apa. Gk mandang umur atau status. Selama hamper 8 bulan gue pacaran, dia yang bisa ngubah rasa sakit hati gue jadi rasa cinta. Tp ternyata tuhan berkehendak lain. Dia pulang, yaaa pulang ke syurga-Nya. 29 Januari 2010, dia meninggal. Dan dari dia, kita punya panggilan yg imut, pipi mimi. Rest in peace my lovely, Alexanders Nicky Sebastyan. Dia yang ngajarin gue, selalu memaafkan semua kesalahan, ngajarin rasa cemburu itu apa, rasa mengasihi itu apa.

Setelah itu gue masih keadaan down, nah datang lagi ngasih harapan, awalnya gue jadiin pelampiasan karena gue masih belum bisa nerima takdir, tp lama2 gue sadar, orang yang berbuat baik tidak lah boleh disakitin, gue sangat sangat mencintai dia. Raditya Gerhard Zavelish Muztafa.

Kebanyakan orang bilang, lebih baik mencintai orang yg mencintai kita. Maka kita akan bahagia. Kok gue malah sebaliknya lah. Nyesek aja gitu, setelah sekian lama perjuangan gue buat cinta sama dia, dia campakin gue gitu aja. Dulu sih emang gue yang salah, jadiin dia sebagai pelampiasan cinta krn gue abis di tinggal mati sama Alm.Tyan, pacar gue sebelum dia. Dan gue nerima dia Cuma buat ngilangin rasa sedih gue aj. Tp setelah dia tau gue kek gitu, dia mohon ke gue supaya gue bisa cinta sm dia, krn dia udah cinta dan syg bgt sm gue sejak gue masih sm alm.tyan. setelah dia nangis di depan gue, pan jarang bgt tuh cowok memohon ke cewek sambil nangis gitu, akhir nya gue luluh juga. Dan gue mulai merubah perasaan gue ke dia. Perlahan gue mulai cinta dan sayang sama dia. Diatas segala perbedaan dan kekurangan yg kita hadapi, gue berusaha sabar dan tegar.

Gue rela longdistance. Gue rela dia mesti pindah ke Surabaya. Gue rela keluarga dia menghujat gue habis2an. Bahkan gue nangis saat keadaan dia kritis gk berdaya, dan berdoa sm tuhan supaya dia gk diambil,dan sbg gantinya gue bakal nyerahin hidup gue ke Dia. Gue tau, bokap nyokap dia gk pernah setuju sm gue, bahkan ngelarang hubungan kami. Tapi kami tetap bersatu diatas segala kesulitan dan halangan. Dari keadaan kami yg bahagia sampai terpuruk, hingga bangkit lagi. Terlalu banyak kenangan manis yg mesti di hapus.

Ketika dia harus ke jepang demi papah nya, gue rela lost contact utk ngejaga keselamatan dia. Karena klo dia ketauan masih berhubungan sm gue,  dia bakal kenapa2. Gue rela nahan sakit dan perih. Dibalik semua itu, gue tetep bahagia karena bisa mencintai dia. Gue bisa belajar apa itu cinta dan ketulusan. Cinta tanpa syarat. Cinta yg tiada memandang status dan materi, cinta yg bersifat universal. Cinta yg akan menguatkan kita dari segala macam kesedihan.

Tapi, perjuangan selama dua tahun itu harus berakhir. Setelah wafat ayahanda dia, dia harus jadi pengganti ayahanda Han. Gue gk hanya sayang sama dia, gue jg sayang bunda nya, sayang ayahanda nya, gue sayang keluarga nya. Gue sayang sm bunda dia seperti gue sayang sm mamah, gue gk mau dia durhaka sm bunda. Berita yg bakal bikin sakit hati utk semua wanita itu akhirnya gue terima. Dia bakal nikah dgn yuki saito, wanita yg udah dijodohkan oleh keluarga nya.

Gue gk tau harus berbuat apa. Sekuat tenaga gue bertahan atas rasa cinta dan sayang yg udah gue perjuangkan, tetep aja gk cukup utk hubungan ini. Akhirnya gue harus merelakan dia menikah dgn wanita lain. Demi bunda nya, demi keluarga nya. Karena mgkn hutang budi keluarga dia trhdp kluarga yuki lebih berharga drpd gue, orang baru di hidup dia. Dan gue gk punya cukup materi atau kejayaan utk dia.

Gue Cuma berusaha tegar dan berpura pura kuat, hanya untuk menghapus luka, menghapus kesedihan dihati. Gue Cuma bisa pasrah. Gue tau Tuhan masih sayang sm gue, Dia bakal kirim malaikat pelindung Dia yg lain utk nemenin hari2 gue, gue yakin itu. Yang bs gue lakukan skg cm berdoa, berusaha, dan tetap tersenyum walau perih. Gue berusaha ngobatin luka ini sendirani.

Gue harap, seseorang datang ke hidup gue dan mampu mengobati rasa luka ini, dan mampu ngebimbing gue agar tetep kuat dan gk rapuh trhdp masalah. Gue pengen orang tersebut mampu membuat gue tetep tersenyum wlw kesedihan dtg melanda. Hanya itu, gue gk mandang seseorang dr materi atau fisik, karena gue tau, setiap orang memiliki kelebihan dan kelemahan, gue pengen dr kelemahan yg dimiliki, gue dan dia (my  future love nantinya)  bakal bisa saling melengkapi menuju kebahagiaan.my